Official as Mrs. Priyandana !

2:15:00 PM

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah

2 Oktober 2016 jam 08.15 di Gedung Cawang Kencana, Jakarta. 

Percaya ngga percaya. Perjuangan hampir 8 tahun akhirnya berujung pernikahan. Siapa yang nyangka kan dulu temen sekelas di kampus, anak piyik yang masih suka main PS di rental deket kampus dan cowok paling nyebelin ini udah sah jadi Suami sekarang. 

Sempet putus nyambung berkali-kali sampe beneran putus dan Aku sama orang lain. Siapa yang nyangka bakalan balikan dan nikah. Jodoh ngga kemana. Doa minta di kasih yang terbaik Dunia dan Akhirat aja sama Allah. In syaa Allah berjodoh di Akhirat juga. Aamiin ya Rabb

Persiapan pernikahan yang harusnya 1 tahun amat sangat cukup, baru beneran di urus H-3 bulan karna sibuknya kerjaan. Selain kerja full time ada beberapa kerjaan sampingan yang cukup menyita waktu dan pikiran. Alhamdulillah resign dari kerja full time dan lanjut yang freelance-freelance aja jadi bisa fokus ngurusin urusan nikahan. Perintilan nya itu loh yang buanyakkk banget dan harus dikerjain sendiri. Termasuk hias seserahan, Tante Aku yang kerjain dan bunga-bunga nya ambil bunga artificial Ibu yang ada di rumah :p

Alhamdulillah Aku ngga pakai WO, cukup keluarga besar yang jadi panitia. Lumayan press budget juga hehe... Namanya orang nikah yah mau pake WO paling mahal sedunia, catering paling top seantero penganten dan sanggar rias termahal pun pasti bakalan ada aja omongan orang yang ngga enak. Jadi Aku pun ngga ambil pusing kalo pas hari H banyak kurang ini itu. Yang penting udah di siapkan semampu kita dan yang terbaik. 

Deg-deg-an pas malam nya dan ngga bisa tidur? Ngga sama sekali. Tidur nyenyak-nyenyak aja tuh. Paling cuma tidur agak malem aja make sure ke panitia untuk final brief dan steam baju Ibu dan Bapak. Cuma kepikiran bisa ngga ya pakai si softlense?? Udah dari H-1bulan nyoba pake softlense dan percobaan kesekian kali belum berhasil pakai softlense. Perih, merah, ngga bisa masuk, udah bisa masuk susah di copot. Malam nya Aku memutuskan buat give up dan yaudahh ngga usah pakai softlense aja.

Alhamdulillah percobaan terakhir jam 4 pagi sebelum ke Gedung dan di yakinkan sama Tria buat coba lagi dna ALHAMDULILLAH dengan mudah bisa terpasang dua-dua nya. Allah Maha Besar.

Sampai di gedung jam 4.30 dan sholat Subuh. Tim perias pun udah datang, Aku belum juga deg-deg-an. Baru deg-deg-an pas udah dii panggil keluar soalnya udah selesai ijab qobul. 

WHAT ? Ngga denger..... 
WHAT ?  Udah jadi istri nih gue?

Kayak masih belum percaya.. bener bener belum percaya..


Bapak sempat terdiam 5 menit nangis karna ngga kuat mau ucap ijab nya setelah nyebut nama Fedri Priyandana.Sampai di tenangin sama Pak Penghulu.  Berat kali ya ngelepas anak perempuan satu-satu nya. Ngga kuat liat video yang dikirim pas Ijab Qobul. 

Alhamdulillah cukup 1 tarikan nafas , SAH !


Di gandeng Tante ke tempat Ijab Qobul dan senyum nyengir paling lebar. Tapi pas lihat Suami, doi datar aja muka nya. Padahal udah di pesenin berkali-kali kalo Aku jalan abis Ijab Qobul harus senyum dan keliatan happy ya. Tapi malah dia datarrr. Katanya tegang, jadi gabisa senyum. Pffftttt

Nyengir lebar banget, ngga control






Best Moment ever

 Postingan selanjutnya Aku akan review vendor-vendor ya.

Resepsi
Catering & Decor : Nabilla Catering
Sanggar : MR by Miarosa
MUA : Mba Ani MR by Miarosa
Photo & Video : Umarez Photography

Pre wedding
Photo : Bani Amir
Video : Dedet Wirawanda
Wardrobe : Jenahara, ETU, Riamiranda Signature


Terima kasih kepada seluruh pihak yang sudah membantu pernikahan Aku dan Fedri, juga ngga lupa doa dan support nya. Jazaakumullahu khoiro

Love
Fina & Fedri

You Might Also Like

0 comments

Search This Blog

Follow by Email

I N S T A G R A M

Subscribe