Hunting Baju Muslim yang Praktis

3:21:00 PM

27 November 2015


Flashback sekitar 10 tahun lalu kalau mau cari baju mesti banget ke Mall atau Toko baju, di cobain, di bayar. Makanya setiap weekend Mall selalu penuh ya. Apalagi tanggal muda yang padahal akhir bulan. Jalanan macet, cari parkir susah, mall penuh sesak. Kalo gue anaknya Matahari Departement Store banget sih jadi jelas kudu mesti banget ke Mall buat beli baju atau sekedar beli 1 baju.

Beberapa tahun kemudian muncul tren online shop yang jualan di Facebook. Gue salah banyak korban belanja online shop. Terus gue juga pernah jualan biar gue bisa belanja lagi, BEP deh haha
Dari jualan baju second yang dibeli di poncol, jualan kerudung produksi sendiri sampe beli baju di mangga dua. Pernah juga jualan makanan masak sendiri terus di jual di kampus. Cuma ngga bertahan lama, menjelang sidang gue stop jualan-jualan. Niatnya abis lulus kuliah aja sambil kerja. 

Kenyataan : 2 minggu lulus kuliah langsung kerja dan ngga ada break sampai hari ini. 

Nah, fenomena online shop ini berlanjut sampai ke tahap yang lebih canggih, yaitu e-commerce. Sewaktu gue masih kerja di Jenahara dan diajak kerjasama sama salah 1 e-commerce fashion itu , gue  sempat underestimate sih, "emang dia penjualan nya banyak ya sampai ada kantor dan karyawan nya banyak ? "

Karna waktu itu belum booming nih e-commerce dan belum ada trust untuk belanja disana. Setelah Jenahara launching produk eksklusif disana dan marketing online nya kencang, mulai deh orang-orang aware sama ecommerce. Dalam kurun waktu 1 tahun menjamur tuh ecommerce di Jakarta. 

Buat gue hadirnya e-commerce ini ada positif dan negatifnya sih. Dari sisi konsumen positif nya ya jadi gampang deh gue kalo mau belanja ini itu , tinggal klik terus bayar. Apalagi promo GRATIS ONGKIR !

Negatifnya ? Amblas duit gue buat belanja. Apalagi kalo ada promo, diskon dan barangnya lucu. 

Kayak gini-gini deh nih contoh promo nya

Klik lihat produk

Klik Lihat Promo

Klik Lihat Promo

Tips membeli baju online

Setelah browsing dan lihat produk yang lo mau beli, langkah selanjutnya :

1. Baca detail produk 

Biasanya ecommerce ada detail produk nya. Baju dari bahan apa, ukuran, detail segala macam. Kalau malas baca, yaudah chat aja customer service nya tanya sendiri hehe

2. Bandingkan harga

Biasanya brand yang udah berjualan di 1 ecommerce akan jualan juga di ecommerce lain. Siapa tahu produk yang lo suka di toko sebelah lebih murah 5-10ribu kan lumayan. Bukan si brand nya yang turunin harga ya, tapi promo diskon di setiap ecommerce beda-beda.

3. Cek prosedur pengembalian barang

Kalau sudah oke barang dan harga nya, sebelum checkout di cek dulu ecommerce itu ada jaminan pengembalian barang nya ngga. Misal kalo nanti barang nya kekecilan / kebesaran / tidak sesuai dengan gambar / cacat bisa di tukar atau diganti yang baru.

4. Cari Kode promo discount Reseller

Nah ini yang penting. Ecommerce tuh suka banget kasih diskon-diskon pakai voucher. Semacam reseller mereka gitu. Yang belanja dapat diskon, si reseller dapat komisi. 
Misal nih ya kalau kalian mau belanja baju muslim di www.muslimarket.com  dan masukkan kode voucher/pin MMA : MMABH3G bisa dapat discount langsung sebesar 15% ! Ngga percaya? Coba aja belanja outfit yang gue pakai ini.


Outer : Lihat Produk
Pencil Skirt : Lihat Produk
Hijab : Lihat Produk

Oh iya, sebelum checkout bisa juga berinfaq loh di Muslimarket. Sesuai dengan tagline "Serba Muslim Serba Ada" yang juga sebagai ecommerce pertama yang mempunyai program Belanja Sambil Beramal.  

Mau gaya dan stylish ? Ngga perlu mahal dan repot kan ? Ecommerce saat ini jadi solusi yang praktis buat kita yang suka belanja.  

Semoga bermanfaat yaa  :)


Salaam
Fina

You Might Also Like

0 comments

Search This Blog

Follow by Email

I N S T A G R A M

Subscribe