Passion and Career

4:44:00 PM

Udah lama ngga ngeblog terus judulnya rada iya banget.

Passion and Career

Kenapa tiba-tiba bahas ini ? Soalnya gue lagi flashback ke 3 tahun belakang perjalanan karir gue. Sekarang gue kerja di e-commerce muslim sebagai Public Relation. Yes, Fina Yasifa,SE., malahan jadi Public Relation. Gue ada kursus PR ? No. 

Alkisah....

Berawal dari SMA yang labil mau ambil jurusan IPA atau IPS. Kalau di sekolah ada jurusan Kesenian atau Bahasa, 100% gue pilih itu. Dilema karna gue bodoh banget hitung-hitungan termasuk Matematika & Fisika. Terbukti waktu UN nilai gue jeblok dan sedari SD gue suka drama izin sakit menghindari pelajaran berhitung. Apapun gue lakukan demi bisa cabut dari pelajaran itu. Nah, balik ke SMA. Pertimbangan nya karna jurusan IPA bisa masuk ke jurusan apapun buat kuliah, jadilah gue pilih IPA. Hanya modal, Bismillah.........

Lulus SMA gue ikut SPMB, Ujian Mandiri dan whatever itu lah segambreng ujian demi bisa masuk Universitas Negeri. Dan, kembali dirundung kesedihan karna gue pengen ambil jurusan Seni Musik atau Bahasa Inggris tapi Bokap gue kasih saran kalo jurusan itu semua bisa diambil kursus aja. Harus ada gelar ilmu pasti yang diambil. Yahh karna background keluarga besar Akuntansi, jadi lah gue ambil Akuntansi.
Lelah tes sana sini dan gagal bikin gue patah semangatt dan pasrah mau kuliah dimana. Tapi secercah cahaya datang pas gue lagi senam pagi-pagi dikabarin bokap kalau STIE di kawasan Grogol ada penerimaan lewat jalur khusus, syarat nilai Rapor aja (gausah tes). Datang serahin berkas terus di interview. Eh besok nya dikabarin diterima. Oke, gue sah jadi anak Grogol. Daerah antah brantah yang jauh dari Bekasi, 3 jam perjalanan. 

Alhamdulillah gue bisa lulus tepat waktu 4 tahun, walaupun IPK dibawah 3 hahaha.. 

Bangga ? Ya enggak lah. 

Sedih ? Engga juga, 

Gue gila ya ? Mungkin....

Selama 4 tahun dikampus, gue ngga serius belajar. Soalnya gue bebel banget hitung-hitungan. Tapi gue belajar banyak hal diluar akademis. Gue aktif organisasi. aktif banget malah. 

Kerohanian Islam, Senat Mahasiswa, Paduan Suara, Tari Saman, (pernah) Futsal, (pernah) Volli. 
Selain itu gue juga suka dagang. Dari jualan nasi goreng, spagetti sampe kerudungan. Alhamdulillah laris manis. Tapi gue ngga fokusin soalnya organisasi gue udah cukup menyita waktu.
Pas jualan kerudung (beli bahan terus jahit), rasanya mau punya clothing line. Gue menemukan passion gue di fashion. Cuma belom ada bekal yang cukup buat mulai bikin brand. Jadi yaudah nanti aja abis lulus kuliah.

Sampai waktu sidang kompre, dosen pembimbing gue nanya gini, 

"Kamu kalo udah lulus mau jadi apa?"

Gue jawab, "Apa aja pak yang jelas ngga berhubungan dengan Akuntansi."

"Lah terus kenapa kamu kuliah disini ?"

" Karna di suruh Papa. Saya turutin aja keinginan orang tua, kalau sudah lulus saya mau cari kerja yang sesuai hati."

"Oh pantesan nilai akuntansi-nya jelek." 
(Antara sedih dan bingung menanggapi Bapak nya)

----

Nah ini inti dari kata pengantar diatas. Hahaha , panjang yahhh

Lulus kuliah selang 2 minggu, gue kerja di tempat les bahasa Inggris yang lumanyun bikin orang pada shock sama harganya, di daerah Kelapa Gading. Gue tertarik karna gue student disitu. Disitu juga diri gue di uji. Ngga bisa perez (bermanis rayu) , nelfon orang aja gemeteran, nawar-nawarin brosur rasanya malu banget apalagi suka dicuekin, hiks. Dari situ gue gapernah cuekin orang yang kasih brosur. Perih rasanya di acuhkan.

Pelipur lara saat itu gue diterima jadi komite Hijabers Community Jakarta. Semangat karna gue bisa berorganisasi lagi.

Ngga kuat, 2 bulan gue cabut dan kembali ke realita, jadi Akuntan. Lagi-lagi ya, gue anaknya ngga teliti kalo hitung-hitung. Apalagi ini duit perusahaan yang nol nya ada banyak. Gue selalu ngeluh kalo kerja. Sampai akhirnya gue dapet info dari Neisya (my luv) kalo JENAHARA lagi butuh Public Relation. Gue antusias banget. Gue yakin ini kesempatan gue menuju jalan yang gue impikan. 
Waktu itu gue belom kenal sama Ka Jehan & Ka Ayi. Ketemulah gue abis kirim CV. Terus ka Ayi bilang sebuah kata-kata yang gue inget sampe sekarang & jadi motivasi gue buat bisa totalitas kerja.

"Gue belom tau lo kerja nya gimana ya, apalagi lo belom ada pengalaman di bidang ini. Tapi gue yakin kok in syaa Allah feeling gue ngga salah sama elo. Gue percaya sama lo. Kita coba dulu aja ya, sambil kita bisa sama-sama belajar."

Semangat gue bertambah 1000 kali lipat. Gue cerita lah ke orang tua gue dan yes sesuai prediksi gue ngga di restui karna orangtua gue maunya gue kerja kantoran di gedung bertingkat pakai baju orang kantoran, impian orangtua jaman dulu gitu. Gue sedih banget sih. 1 bulan gue mikir gimana yah ini. Tapi Bismillah hati gue bilang 'Go' !

Gue resign sebagai accounting staff saat itu yang in syaa Allah bakalan selamanya babay dari Accounting Finance, orangtua gue pun ngga tau. Gue cuma doa dan bertekad buat buktiin ke orang tua gue kalo jalan yang gue pilih ini ngga salah dan gue akan achieve biar orangtua gue bisa ridho.



Alhamdulillah, banyak banget ilmu yang bisa gue ambil selama di JENAHARA. Terutama belajar dan di support sama Ka Jehan, soalnya waktu itu ka Ayi lagi hamil gede & melahirkan, jadinya kerjaan banyak sama Ka Jehan. Gue banyak kenal sama pelaku bisnis bidang fashion, tau dikit-dikit soal produksi juga yang bikin gue membulatkan tekad buat gamau deh bikin clothing line, repot banget produksi. Gue lebih suka jadi orang di balik layar, marketing  dan public relation. 

Dari JENAHARA gue pindah ke e-commerce khusus fashion. Ini lagi dunia baru buat gue. Soalnya beda kerjaan-nya dari sebelumnya. Semenjak disini gue kayaknya mulai berubah. Dari anak ngga berani ngomong depan publik & pemalu sekarang jadi bisa buat speak out. Ituu juga gue nyadar nya dari temen-temen Hijabers Community yang bilang gue yang sekarang (semenjak di e-commerce) itu beda banget dari yang awal-awal. 

Karir di e-commerce ini yang bikin gue jadi update perkembangan tren muslim fashion in general karna berhubungan sama brand-brand muslim, menganalisa penjualan tenant, kasih konsultasi buat naikin penjualan juga, yaa buyer things gitu lah. Alhamdulillah gue deket sama tenant-tenant gue yang pada semangat buat jualan. Dari mereka juga gue banyak belajar. Seru deh pokonya.

Alhamdulillah nya lagi, orang tua gue udah bisa menerima jalan karir gue ini. Tuh bokap sampe mau beliin buku Fashion Buying yang langka, harus indent dari negeri si penulis.

Sekarang gue udah di perusahaann start up sebagai Campaign Coordinator-and-others dan baru-baru ini di fokusin buat jadi Public Relation aja. Lagi-lagi bidang yang beda tapi tetep di fashion. Bikin timeline campaign, social media, newsletter, sampe pernah gue design banner sendiri. Gue jadi belajar kilat Photoshop, thank you Fauzan yang di sabar-sabarin ngajari gue. Seru deh di perusahaan start up, banyak challenge dan hal baru yang bisa di pelajari, jadi makin pinter.

Karir yang sesuai dengan passion tuh enak loh. Ngga berasa itu kerjaan dan beban. Dan yang udah nemu passion nya dimana harus terus explore biar kaya akan ilmu. 
Cita-cita gue sih full time jadi Ibu Rumah Tangga yang juga punya karir sampingan sebagai fashion business consultant, doain aja ya tercapai ngga tau gimana caranya :p (Aamiin-in please hehee)

Kalo di bilang gue nyesel ngga dari awal ngga ambil jurusan PR, gue bilang sih ngga. Apapun yang udah gue lalui itu udah ketetapan Allah dan banyak juga ilmu yang bisa gue pakai buat kerjaan gue sekarang. Yang penting jangan takut buat keluar dari comfort zone atau cari passion atau hal-hal seru yang bisa menghasilkan duit. Hehehee

Makasih loh yang udah baca postingan ini yang rada panjang ini

Sekiannnn :*

Fina

You Might Also Like

3 comments

  1. Kak Fina Pelangi warna warni harum kemangi!

    ReplyDelete
  2. Kak Fina Pelangi warna warni harum kemangi!

    ReplyDelete
  3. MANGAT EAA! Semoga jadi ibu rumah tangga yang paling hits seantero jabodetabek!!

    ReplyDelete

Search This Blog

Follow by Email

I N S T A G R A M

Subscribe